Building Websites For Profit Others Wawasan Evolusioner dan Filosofis Ke Pendidikan Global

Wawasan Evolusioner dan Filosofis Ke Pendidikan Global

Saya tahu bahwa saya tidak tahu apa-apa – ipse se nihil scire id unum sciat

Dia sendiri mengira dia tahu satu hal, bahwa dia tidak tahu apa-apa (Socrates)

Pendidikan adalah mempelajari apa yang Anda bahkan tidak tahu bahwa Anda tidak tahu

Kata pendidikan berasal dari istilah Latin ‘Educatum’, yang berarti tindakan mengajar atau melatih atau memimpin. Dalam konteks yang lebih luas, bagaimanapun, itu menembus dan mempengaruhi hampir setiap aspek kehidupan kita, sejak lahir dan seterusnya. Pendidikan mempengaruhi orang seperti apa kita dan keluarga kita nantinya.

Pendidikan ada di mana-mana dan seharusnya tersedia untuk semua orang. Kita dapat membaca, mendengar dan melihat pendidikan dan implikasi dan implementasi multi-budaya dan multi-media yang beragam dalam buku, teater, film dan iklan, serta di taman kanak-kanak, sekolah, dan universitas, di tempat kerja, di seluruh Internet dan di semua aspek kehidupan sehari-hari. Di seluruh dunia media dipenuhi dengan berbagai informasi pendidikan, laporan penelitian dan metode pengajaran.

Kebutuhan kita akan pendidikan meningkat pesat. Kebutuhan dasar meningkat secara signifikan dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Dengan kata lain, kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi berarti bahwa tenaga kerja perlu dididik dengan lebih baik.
Sistem pendidikan di seluruh dunia sedang berubah dalam upaya untuk memenuhi permintaan ini, didukung oleh pemerintah dan penyedia swasta.

Memenuhi permintaan pendidikan yang meningkat membutuhkan metode baru dan terkadang pendekatan yang tidak ortodoks untuk mentransfer pengetahuan ke generasi berikutnya.

Perubahan paling signifikan dalam sistem pendidikan terjadi selama abad terakhir meskipun perubahan telah berlangsung terus menerus sejak awal.

Pendidikan, agama dan moralitas adalah komponen yang paling signifikan dari masyarakat manusia. Dalam karya ini istilah agama mengacu pada semua agama, karena kita tidak akan membahas perbedaan antara Kristen, Yudaisme, Islam atau agama lain; kita juga tidak akan membahas pengaruh agama tertentu dan asosiasinya dengan kelompok etnis tertentu.

Diskusi di sini berfokus pada dampak agama dan moralitas pada pendidikan dan pada hubungan di antara mereka.

Sepanjang sejarah manusia, agama telah memberikan dampak yang cukup besar pada cara hidup kita dan masyarakat di seluruh dunia telah memperoleh manfaat dari pendidikan dan pengetahuan.

Para pemimpin agama prihatin dengan peningkatan pendidikan ilmiah sekuler karena mereka percaya hal itu dapat berdampak negatif pada keyakinan agama. Kekhawatiran ini dikuatkan oleh para ilmuwan sosial yang berpendapat bahwa kemajuan pendidikan dan ilmu pengetahuan dapat menyebabkan penurunan atau bahkan hilangnya keyakinan agama.

Pengamatan saya menunjukkan bahwa ada asimetri yang jelas antara literalisme alkitabiah dan pendidikan sekuler. Orang yang memenuhi syarat melek alkitabiah tidak akan terbuka untuk melaksanakan atau menerima temuan-temuan penelitian ilmiah sekuler seperti rekannya. Dengan kata lain, individu yang melek secara ilmiah akan lebih terbuka, dan menerima studi alkitabiah daripada orang yang melek alkitabiah sehubungan dengan pengetahuan dan penelitian ilmiah.

Asimetri ini terlihat jelas di banyak masyarakat campuran, seperti Israel. Pengamatan ini juga menunjukkan bahwa seseorang yang telah memiliki pendidikan sekuler lebih cenderung menyerap pengaruh alkitabiah daripada orang yang melek alkitabiah untuk menyerap pengaruh sekuler.

Kami menghadapi beberapa masalah ketika kami menyelidiki agama dan moralitas, terutama ketika berhadapan dengan klaim bahwa ada konflik di antara keduanya. Kadang-kadang diklaim bahwa moralitas tertanam dalam agama, atau bahwa agama adalah moral, tetapi pendidikan moral tidak harus agama.

Tentu saja ada perbedaan yang jelas antara agama dan moralitas, terutama berkenaan dengan maksud dan tujuannya. http://univbaru.ac.id/ di sekolah adalah untuk memelihara kebajikan dan memulai percakapan budaya tentang masalah moral tertentu, yang merupakan bagian dari tradisi kita.

Di zaman modern pendidikan telah menjadi tergantung pada perkembangan ekonomi dan teknologi.

Namun esensi dan makna hidup berasal dari moralitas dan agama daripada materialisme.

Para pemimpin agama berpendapat bahwa tanpa komponen agama untuk pendidikan kita mungkin kehilangan kemampuan kita untuk membahas kebajikan, cinta, pengorbanan diri, tugas masyarakat dan keadilan. Ketiadaan agama dari kurikulum pendidikan menimbulkan permusuhan di antara kelompok-kelompok agama dan mungkin akan memecah belah masyarakat dan memulai perang budaya yang tidak perlu.

Ateisme menegaskan bahwa tidak ada hubungan antara moralitas dan perilaku keagamaan dan oleh karena itu kita harus mengajarkan tentang moralitas tanpa mengacu pada agama. Kelompok-kelompok agama menunjukkan melalui praktik mereka kepalsuan klaim bahwa moralitas tidak tergantung pada agama dan oleh karena itu tidak perlu untuk membedakan di antara mereka. Dengan mengamalkan keyakinan agama, ada banyak pengaruh psikologis di arena moralitas. Dengan kata lain, pengesahan keyakinan agama memerlukan perspektif khusus tentang moralitas.

Setelah keluarga saya berimigrasi ke Israel dari Hongaria, saya menghadiri sekolah agama di kawasan Ortodoks Chasidic di Bnei-Brak yang disebut Wischnitz. Itu adalah sebuah desa kecil yang dinamai Wischnitza, sebuah kota di Ukraina. Guru yang juga Rabi mengeluh kepada ayah saya bahwa saya mengganggu kedamaian dengan terus-menerus mengajukan pertanyaan. Saya tidak dapat menerima kutipan Rabbi dari Alkitab, “Naaseh V’Nishma”, yang berarti “pertama kita akan melakukan dan kemudian kita akan mendengar dan memahami” atau, dalam bahasa Inggris yang sederhana,
“Lakukan saja apa yang saya perintahkan kepada Anda .” lakukan, penjelasan akan mengikuti “… Saya ingin penjelasannya dulu …

Sejarah dengan jelas menunjukkan bahwa ada paksaan untuk membawa agama dan moralitas atau kekurangannya ke dalam politik dan ini membuat kombinasi yang berbahaya. Salah satu alasan untuk melibatkan Tuhan dalam perkelahian, konflik, dan peperangan adalah untuk menyatukan sebanyak mungkin orang percaya yang aktif dan tidak aktif di belakang tujuan seseorang, apa pun itu.

Mari kita ilustrasikan ini dengan contoh skala kecil. Asumsikan bahwa di sebuah desa kecil di suatu tempat orang memiliki rambut pirang, hitam, merah atau putih. Keempat warna rambut tersebut didistribusikan secara merata di antara orang-orang desa. Si pirang tidak suka si hitam. Orang kulit hitam tidak suka kulit putih dan tidak ada yang suka merah, jadi ada harmoni yang lengkap…

Satu-satunya yang menyatukan kulit hitam, merah dan putih adalah agama mereka; mereka percaya pada EGO Tuhan Yang Maha Kuasa, sedangkan si pirang menganggap AGO sebagai Tuhan. Penduduk desa membangun dua rumah untuk memuja kedua dewa ini.

Semua penduduk desa memiliki pertanian kecil di sebidang tanah yang sama yang diambil dari sumber air yang sama. Pria berambut pirang lebih kreatif dan menginvestasikan pengetahuan, uang, dan energi mereka di pertanian mereka, bekerja siang dan malam bersama pasangan mereka di ladang. Laki-laki desa lainnya malas, merokok pipa dan bermain kartu; hanya wanita kulit hitam, merah dan putih yang bekerja di ladang.

Suatu hari dua tetangga, berambut pirang dan hitam berselisih soal hama kebun.
Tidak ada yang serius dan harus diselesaikan dengan cepat dan damai, tetapi itu meningkat menjadi perkelahian besar yang melibatkan beberapa tetangga protagonis.

Si merah dan si kulit putih hanya tersenyum, karena mereka tidak terlibat dalam konflik dan tidak menyukai si hitam atau si pirang.

Kasus ini akhirnya dibawa ke pengadilan dan juri terdiri dari jumlah yang sama dari pirang, kulit hitam, putih dan merah dipilih. Selama persidangan, petani pirang itu mengklaim bahwa ular, kalajengking, dan hama lain dari pertanian tetangganya yang berkulit hitam merusak kebunnya, masuk ke rumahnya, dan membahayakan anak-anaknya. Dia mengatakan bahwa dia telah beberapa kali meminta tetangga kulit hitamnya untuk mengatasi masalah tersebut tetapi tetangganya mengabaikannya. Untuk mencegah masalah semakin parah, petani pirang itu membangun pagar. Sekarang tetangganya yang berkulit hitam menggugat dan meminta agar dia diperintahkan untuk merobohkan pagar karena mengganggu pandangan tetangga dan menghentikan tetangganya yang berjalan melewati halamannya karena dia tidak akan melakukannya.

Menjadi jelas bahwa hakim dan juri akan mendukung kasus petani pirang dan petani kulit hitam memainkan kartu terakhirnya. Ia mengaku tidak bisa memuja EGO karena pagar tersebut. Dia juga mengklaim bahwa petani pirang tidak hanya tidak percaya pada EGO, tetapi juga mengutuk Tuhan Yang Mahakuasa dan jika semua pirang membangun pagar, ini akan menyulitkan siapa pun untuk menyembah EGO. Agama menyatukan mayoritas juri melawan si pirang dan dia kalah dalam kasus ini.
Selama kasusnya adalah perselisihan lokal antara tetangga tentang pertanian yang bertanggung jawab, itu bisa diselesaikan oleh pihak-pihak yang terlibat langsung. Namun ketika menjadi isu agama, itu melibatkan dan menyatukan penduduk desa di belakang keyakinannya masing-masing. Mereka siap melakukan banyak hal untuk mencapai tujuan mereka, terutama jika tindakan mereka didukung oleh para pemimpin agama mereka.

Saya memiliki pendidikan agama dan konservatif, dan kemudian pendidikan ilmiah dan sekuler dan ini telah membuat saya percaya bahwa pendidikan moral harus dipisahkan dari pendidikan agama jika ingin rasional, mandiri dan bebas.

Agama dan moralitas harus diajarkan dengan cara yang disepakati dan sesuai jika masyarakat ingin menjadi sehat, kuat dan harmonis.

Penandatanganan Magna Carta (Piagam Besar) pada tanggal 15 Juni 1215 merupakan peristiwa penting yang berkaitan dengan pendidikan. Piagam itu disepakati antara Raja John dari Inggris dan sekelompok baron pemberontak sebagai bagian dari negosiasi damai. Ini menjamin bahwa baron pemberontak tidak akan menghadapi hukuman penjara, menjanjikan keadilan dan pembebasan dari pajak dan pembayaran tertentu yang dipungut oleh mahkota.

Para pihak tidak menghormati komitmen masing-masing dan kemudian piagam itu dibatalkan oleh Paus Innocent III, yang mengarah ke Perang Baron Pertama.
Sangat menarik untuk dicatat bahwa ketidakpercayaan antara para pihak sedemikian rupa sehingga para baron bersikeras bahwa perjanjian harus ditulis. Mereka menyadari bahwa janji lisan tidak akan berlaku.

Peristiwa ini terjadi pada saat sebagian besar penduduk buta huruf. Oleh karena itu, produksi bagan tertulis yang begitu terperinci merupakan pencapaian yang signifikan.

Magna Carta, yang merupakan kesepakatan politik, telah menjadi simbol kebebasan internasional. Konsekuensinya dapat dilihat dalam sejarah Inggris kemudian, sejarah Amerika Serikat, dan dunia modern. Ini telah diteliti, dikutip dan digunakan oleh pengacara dan sejarawan sejak ditulis. Magna Carta adalah pengaruh pada penjajah Amerika dan Konstitusi Amerika yang ditulis pada tahun 1787 dan menjadi hukum tertinggi Amerika Serikat.

Analisis fondasi pendidikan kolonial Amerika pada abad ketujuh belas memperjelas bahwa sistem pendidikan secara signifikan dipengaruhi oleh guru dan intelektual Eropa. Ini tidak mengherankan karena kolonisasi awal Amerika terutama oleh orang Eropa. Mereka percaya bahwa tujuan utama pendidikan adalah untuk menyelamatkan jiwa dan oleh karena itu kebanyakan pendidikan didasarkan pada kitab suci. Sekolah pertama yang didirikan mengikuti tradisi Puritan. Beberapa kelompok imigran Eropa berusaha mempertahankan keyakinan agama, moral, bahkan bahasa aslinya.

Pengajaran bersifat informal dan dilakukan dalam lingkungan keluarga, biasanya dari buku dan publikasi dengan referensi dasar dari Alkitab.
Perubahan dari pendidikan teoritis ke praktis dan lebih up-to-date dimulai selama industrialisasi pada abad kesembilan belas.

Adalah ilegal untuk mendidik budak, tetapi meskipun hukum ini diterapkan lebih ketat di Selatan, itu tidak dipatuhi secara universal.

Sebagian besar sekolah hanya untuk anak laki-laki dan anak perempuan dididik di rumah atau di sekolah khusus perempuan di mana mereka belajar keterampilan rumah tangga seperti menjahit dan memasak.
Jika seseorang bisa membaca, dia bisa menjadi guru. Guru menggunakan Perjanjian Lama dan Baru dan siswa diminta untuk menghafal sebanyak mungkin. Pengetahuan Alkitab adalah ukuran keberhasilan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Sporting activities Bets Samsung champ c3300k Review – By Somebody The fact that Provides Earnings For The particular Last three A long timeSporting activities Bets Samsung champ c3300k Review – By Somebody The fact that Provides Earnings For The particular Last three A long time

John Morrison provides about a betting system for athletics (Athletics Betting Champ) which is so very rewarding individuals query its validity. Is it for genuine? Is HE reputable? Can ufabet168.casino/ufabet-เข้าสู่ระบบทางเข้า